“Demokrat berkoalisi dengan Rakyat VS Moeldoko berkoalisi dengan Yusril”

Mediasurya.com, Jakarta_ DPP Partai Demokrat bertempat di auditorium Yudhoyono (3/10/2021) melakuka konferensi pers terkait tindakan tidak sehat yang dipertontonkan KSP Moeldoko yang berkoalisi dengan Yusril Isa Mahendra menggugat Partai Demokrat yang sah dan diakui Negara. Baca juga ; Andi Arief Tuding Yusril Patok Rp100 Miliar Tangani Demokrat
Dalam rilis yang copyan diterima media ini, DPP Partai Demokrat menyapa Rekan-rekan wartawan, dan menjelaskan Mengapa perlu melakukan Konferensi Pers pada hari Minggu ini, yang normanya adalah hari libur.
Pertama,sebagaimana rekan-rekan wartawan yang tidak mengenal istilah hari libur, kami
di partai politik ini juga, dalam melakukan tugas pengabdian dan pelayanan pada masyarakat,
tidak mengenal istilah hari libur. Di Hari Minggu ini, kami mendapat laporan, banyak kader Partai
Demokrat yang turun ke masyarakat untuk melakukan kegiatan vaksinasi gratis.
Kedua, kami memandang ulah KSP Moeldoko yang berkoalisi dengan Yusril, bukan hanya terhadap kader Partai Demokrat, tetapi juga kepada Rakyat Indonesia, akhir-akhir ini
sudah sangat keterlaluan; melakukan siasat demi siasat jahat, menggunakan proxy para mantan kader Partai Demokrat, untuk mencapai ambisi kekuasaannya, dengan melakukan upaya-upaya pembodohan publik. Hanya karena Jenderal, lalu merasa memiliki kuasa untuk membodohi publik. Hanya karena Profesor Hukum, lalu merasa memiliki kuasa untuk membodohi publik. Kami katakan tegas: Rakyat Indonesia Tidak Bodoh. Kader Demokrat Tidak Bodoh. Kami Semua Tidak Bodoh.
#LawanUpayaPembodohan.
Kami perlu melakukan perlawanan terhadap mereka, yang menggunakan Pangkat,
Jabatan, dan Gelar Akademiknya, untuk membodohi publik. Kemarin, Proxy KSP Moeldoko bernama Hasyim dan Ayu melakukan konpers. Konpers yang telah dirapatkan malam sebelumnya di Jalan Lembang. Sebuah Rumah Dinas milik Angkatan Darat yang masih dikuasai oleh KSP Moeldoko. Yang saya yakin, kalau publik tahu bahwa itu adalah rumah dinas Angkatan Darat, pasti bukan hanya publik, para prajurit pun tidak akan rela. Karena tempat yang suci dan netral itu, dikotori oleh sekelompok orang untuk melakukan siasat jahat, yakni membegal partai politik yang sah dan diakui oleh pemerintah. Darah prajurit itu loyal dan setia. Sedangkan pengkhianatan dan
pemberontakan, tidak ada tempatnya dalam jiwa dan raga seorang prajurit. Untuk itu, pada kesempatan ini, atas nama para Pengurus DPP Partai Demokrat; tolong diingat, Hanya Ada Satu Kepengurusan Partai Demokrat, yang sah dan diakui Pemerintah, Tidak Ada Dualisme; maka Kami akan menjelaskan tiga hal sebagai berikut ; Pertama, “Ambisi KSP Moeldoko: Besar Nafsu dari Kemampuan”


1. Konstruksi besar dari persoalan yang terjadi di Partai Demokrat ini, dimulai dari ambisi
seorang KSP bernama Moeldoko, yang ingin sekali menjadi Presiden. KSP Moeldoko
adalah seorang petualang politik, sejak beliau melakukan Operasi Sajadah ketika menjadi
Pangdam III Siliwangi. Lalu dimasukan kotak menjadi Wagub Lemhannas. Sedangkan ambisi
menjadi Presiden ini, pertama kali muncul pada 2014. Ada seorang pengusaha nasional
yang menghadap Presiden SBY dan meminta restu Pak SBY, agar PD mengusung Moeldoko
sebagai Calon Presiden. KSP Moeldoko saat itu masih perwira aktif dan baru saja diangkat
menjadi Panglima TNI. Baca juga ; Partai Demokrat Lembata, Kembali Temui Pengungsi Ile Lewotolok Yang Tinggal Di Rumah Warga
2. Pada bulan Mei 2015, pagi-pagi sekali dengan menggunakan seragam dinas Panglima TNI,
Moeldoko datang ke Cikeas. Hari itu, Pak SBY akan berangkat ke Surabaya untuk melakukan
Kongres Partai Demokrat. Pak SBY berpikir, tentulah ada sesuatu yang sangat penting dan
mendesak, atau darurat, seorang Panglima TNI aktif dengan seragam dinas, menghadap
seorang mantan Presiden, mantan Panglima Tertinggi, pada pagi-pagi hari sekali. Ternyata,
pesannya tidak sepenting dan semendesak yang diduga. Moeldoko hanya mengatakan:
“Pak, tolong kalau Bapak terpilih lagi sebagai Ketua Umum, agar Bapak mengangkat
Marzuki Alie sebagai Sekjen nya.” Pak SBY marah. Beliau marah, bukan saja karena
Moeldoko yang adalah Panglima TNI aktif telah melanggar konstitusi dan undang-undang
dengan melakukan politik praktis dan intervensi, tetapi beliau juga marah karena sebagai
salah satu penggagas dan pelaksana reformasi TNI, pak SBY tidak rela TNI dikotori oleh
ambisi pribadi yang ingin berkuasa dengan cara-cara yang melanggar aturan dan hukum.
3. Setelah pensiun dari TNI, Moeldoko datang lagi ke Cikeas. Meminta jabatan tinggi di
kepengurusan Partai Demokrat. Pak SBY sampaikan, kalau gabung dengan PD beliau
mempersilakan. Kalau soal jabatan Ketua Umum, itu ada mekanismenya melalui Kongres.
4. Tak puas dengan jawaban itu, KSP Moeldoko berusaha untuk menjadi Ketua Umum pada
partai-partai lainnya. Bahkan, salah satu mantan Wakil Presiden bercerita, beliau didatangi oleh KSP Moeldoko dan meminta dukungan untuk KSP Moeldoko bisa menjadi Ketua Umum di salah satu Partai Politik. Lagi-lagi mantan Wakil Presiden ini juga menolaknya halus. Beliau katakan, untuk menjadi Ketua Umum itu ada mekanismenya melalui Kongres. Memang soal kemampuan politik praktis, KSP Moeldoko ini agak diragukan kapasitasnya. Jangankan menjadi Ketua Umum Partai Politik, menjadi Ketua Umum PSSI saja kalah. Buktinya, beliau dikalahkan oleh yunior empat tahun dibawahnya, yakni pak Edy Rahmayadi, yang sekarang menjadi Gubernur Sumatera Utara.
6. Kami juga meragukan kemampuan intelijen KSP Moeldoko. Ada prinsip dasar di militer;
setiap prajurit adalah insan intelijen. Hal ini mungkin tidak berlaku bagi KSP Moeldoko. Atau
bisa jadi, kemampuan intelijen beliau tumpul dan berkarat karena tertutup oleh ambisi
dan hawa nafsunya akan kekuasaan. Mengapa kami katakan demikian? Karena jika kemampuan intelijennya baik, ketika ada oknum kader demokrat bernama dokter hewan
Johny Allen Marbun menawarkan KSP Moeldoko untuk menjadi Ketua Umum melalui KLB(Kongres Luar Biasa), tentu saja KSP Moeldoko akan melakukan langkah-langkah intelijen. Mulai dari pengumpulan keterangan hingga menilai informasinya, sehingga memiliki
kemampuan untuk membaca peta politik dan peta kekuatannya. Apakah informasi dan
tawaran itu A-1 atau tidak. Itu baru Jenderal yang benar. Kalau ada jenderal mengaku
doktor politik, tapi cuma modal nafsu melakukan KLB, lalu kalah dan tidak diakui oleh
Pemerintah, hal ini tentu saja mengecewakan. Men-downgrade kemampuan KSP,
Panglima, jenderal bintang empat dan doktor politik. Wajar kalau ada yang menilai KSP
Moeldoko itu hanya punya nafsu berkuasa saja, tanpa melalui sebuah proses MDMP, atau
Military Decision Making Process, atau Proses pengambilan keputusan, yang baik dan
benar. Padahal hal-hal ini dipelajari oleh seluruh perwira militer ketika mengenyam
pendidikan Sesko Angkatan. Baca juga ; AHY Datangi UMKM Dan Berdialog Dengan Petani Di Cianjur Jawa Barat
7. Kami saja, sebuah partai politik, menggunakan kemampuan intelijen yang sepatutnya. Ketika ada rencana kudeta ini, kami lakukan proses pengumpulan keterangan. Kemudian kami cek, apakah informasi ini benar atau tidak. Bahkan, sebagaimana yang rekan-rekan wartawan ketahui, kami juga menulis surat kepada Presiden. Tidak cukup itu, kami juga terus mengikuti pergerakan KSP Moeldoko. Sehari sebelum berangkat ke Deli Serdang, KSP
Moeldoko masih berkegiatan dengan Presiden di Banten. Ini yang membuat Presiden Jokowi juga berang. Menurut informasi yang bisa kami percaya, KSP Moeldoko berangkat ke Deli Serdang tanpa izin Presiden. Meski sebelumnya KSP Moeldoko juga membantah terlibat KLB, tapi kami diberi informasi bahwa beliau akan berangkat ke Deli Serdang dengan pesawat Garuda pada hari Jumat tanggal 5 Maret 2021. Kenyataannya, meski sudah dipanggil beberapa kali oleh petugas Garuda di bandara, KSP Moeldoko tidak masuk pesawat, dia berusaha melakukan pengelabuan. KSP Moeldoko ternyata menggunakan pesawat jet pribadi dari Halim Perdana Kusumah ke Medan, dengan transit terlebih dahulu di Batu Licin Kalimantan Selatan. Siapa intelijen kami? Rakyat. Karena kami, Partai Demokrat, Berkoalisi dengan Rakyat. Baca juga ; AHY FOUNDATION SALURKAN BANTUAN BAGI PENGUNGSI BANJIR BANDANG DI LEMBATA
8. Selanjutnya, berdasarkan keterangan para saksi, jelas sudah bahwa yang hadir di KLB ilegal itu bukanlah pemilik suara yang sah. Mereka adalah para mantan kader PD dan bahkan banyak juga yang hadir adalah beberapa kader partai lain. Motivasi para peserta KLB yang dilakukan di Deli Serdang itu tentu hanya sekedar imbalan uang saja. Janjinya akan diberi
uang 100 juta rupiah. Nyatanya, hanya sekitar 30an orang yang diberi 100 juta. Sisanya bervariasi, mulai dari lima juta hingga dua puluh lima juta. Karena itu, terjadi kekacauan di
pihak KSP Moeldoko. Banyak yang kecewa dan menuntut janji-janji palsu yang tidak
tertunaikan.
9. Sementara itu, koar-koarnya dokter hewan Johny Allen Marbun adalah bahwa sesegera
mungkin, yakni hari Selasa, tanggal 9 Maret 2021, Kemenkumham akan mengesahkan hasil
KLB. Kenyataannya? Kita tahu semua, Pemerintah cukup adil dan bijaksana.
Kemenkumham menolak hasil KLB. Ini pukulan terberat bagi KSP Moeldoko. Tapi kami
diingatkan oleh beberapa Jenderal bintang empat: KSP Moeldoko tidak akan berhenti.
Selama dia masih di KSP, masih bercokol di istana, dia akan menggunakan kekuasaannya
untuk mencapai ambisinya. Peringatan itu terbukti. KSP Moeldoko melakukan beberapa
kali rapat, untuk melanjutkan Gerakan Pengambilalihan Kepemimpinan Partai Demokrat.


Bagian Kedua, “Proses Hukum KSP Moeldoko: Akal-akalan Bulus”
1. Hukum itu akal sehat, jadi harus masuk diakal. Proses Hukum yang ditempuh oleh
Moeldoko ini tidak masuk diakal, alias Akal Bulus atau Tipu Muslihat atau Upaya
Pembodohan Publik. #LawanUpayaPembodohan.
2. Pertama, gugatan di PTUN Nomor 150, gugatan KSP Moeldoko dan dokter hewan Johny Allen Marbun. Objeknya adalah surat penolakan Menkumham tertanggal 31 Maret 2021. Mereka bertanya kenapa KLB nya ditolak oleh Pemerintah. Gugatan ini sudah pasti akan
ditolak juga oleh PTUN. Mengapa? Sudah jelas-jelas dikatakan dalam AD ART 2020, maupun AD ART sebelumnya, AD ART 2015 dan 2013,bahwa syarat sahnya KLB itu dihadiri oleh minimal 2/3 DPD dan ½ DPC. Syarat ini tidak terpenuhi. Tidak ada satu pun Ketua DPD yang hadir. Ketum AHY itu terpilih sebagai Ketua Umum Partai Demokrat berdasarkan AD ART 2015, yang dipilih secara aklamasi dan dihadiri oleh semua Ketua DPD dan semua Ketua DPC. Jadi gugatan ini adalah akal-akalan KSP Moeldoko untuk
mendapatkan jabatan Ketua Umum Partai Demokrat dengan memutarbalikan fakta hukum
melalui PTUN, setelah sebelumnya melalui KLB gatot, alias gagal total.
3. Kedua, gugatan di PTUN Nomor 154, penggugatnya adalah proxy KSP Moeldoko, tiga orang mantan kader Demokrat. Objeknya adalah pembatalan SK Kemenkumham terkait AD ART
2020 dan SK Kepengurusan Ketum AHY. Sesuai Pasal 55 UU PTUN, sejak diumumkan oleh
Pejabat TUN, untuk mengajukan keberatan itu, jangka waktunya adalah 90 hari.
Sementara gugatan ini diajukan sudah lebih dari setahun. Artinya gugatan ini pun tidak
ada gunanya karena kadaluarsa. Kami bersyukur, salah seorang Penggugat mencabut
gugatannya, karena dia sadar, upaya hukum ini adalah akal bulus KSP Moeldoko saja untuk
mengambil alih kepemimpinan dengan mempengaruhi para Hakim di PTUN. Ini lagi-lagi
pukulan telak bagi KSP Moeldoko, karena yang mencabut gugatan adalah Saudara Yosef
Badeoda. Saudara Yosef ini adalah salah satu penasihat hukum internal KSP Moeldoko yang
suaranya paling didengar. Bahkan Saudara Yosef juga ikut memberi pendapat hukum atau
affidavit untuk perkara Judicial Review (JR). Tapi dalam perkara JR ini pun, saudara Yosef
mencabut affidavitnya. (Tunjukkan surat pencabutan Sdr. Yosef kepada wartawan).
Ketiga, Perkara Judicial Review Nomor (JR) 39, pemohonnya adalah proxy KSP Moeldoko,
empat mantan kader Demokrat. Objeknya adalah beberapa pasal yang dianggap
bertentangan dengan UU Parpol. Menurut Peraturan Mahkamah Agung atau Perma Nomor
1 tahun 2011, hak uji materiil adalah Hak MA untuk menilai materi muatan peraturan
perundang-undangan dibawah Undang-undang terhadap peraturan Undang-undang tingkat lebih tinggi dan menurut UU nomor 12 tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (P3), pasal 7 ayat 1 dan Pasal 8 ayat 1, jelas dikatakan bahwa AD ART bukan objek yang dapat dilakukan JR. Ini juga kembali merupakan akal-akalan KSP Moeldoko untuk mengacaukan sistem dan tatanan hukum di negeri ini. KSP Moeldoko mendapat ide bahwa JR di MA adalah ruang gelap. Cukup diajukan. Tidak ada peradilannya. Tidak ada sidangnya, tiba-tiba nanti ada keputusan. KSP Moeldoko lupa bahwa masih ada keadilan dan akal sehat yang tidak bisa dipermainkan dengan uang dan
kekuasaan. Bahkan KSP Moeldoko dan pengacaranya, Yusril, mendapat banyak kritikan dari para pakar hukum tata negara; dua diantaranya adalah mantan Ketua Mahkamah
Konstitusi.
5. Terkait semua tuduhan KSP Moeldoko kepada kami terkait proses Kongres 2020, bahwa ada tahapan Kongres yang tidak dilalui, maka dengan senang hati, kami putarkan Video 15 Menit proses Kongres V Partai Demokrat yang diselenggarakan pada 15 Maret 2020. Dalam video ini jelas-jelas semua persyaratan terpenuhi, berlangsung demokratis dan semua
tahapan dilaksanakan. (Video Kongres V 2020 diputar sebagi bukti)
6. Untuk memperkuat video yang kami tampilkan tadi, kami juga tunjukkan surat pernyataan dari seluruh Peserta Kongres V Partai Demokrat yang bersedia bersaksi dan menyatakan bahwa faktanya semua persyaratan Kongres V 2020 terpenuhi, berlangsung demokratis dan semua tahapan dilaksanakan, baik saat aklamasi memilih Ketum AHY maupun saat penetapan AD ART. Surat pernyataan yang sudah masuk ini sekitar 90%. Sudah lebih dari
cukup untuk membuktikan kebenarannya.
Bagian Ketiga, ”Koalisi KSP Moeldoko: Yusril Berjuang Demi Rupiah”. Baca juga ; Judicial Review AD/ART DPP Partai Demokrat Tahun 2020 Ke MA Jangan Gunakan Hukum Meneror Partai Politik
1. Pada bagian ketiga ini, kami katakan bahwa kami tidak terkejut kalau dalam mencapai
ambisinya, KSP Moeldoko berkoalisi dengan Yusril. Kedua orang ini sama-sama ambisiusnya. Egomania. Mereka akan melakukan apa saja untuk mencapai ambisinya.Kami sudah mendapatkan informasi koalisi mereka berdua ini, sejak tiga bulan lalu. Sudah ada pembicaraan diantara mereka berdua ini, melalui zoom meeting, dari rumahnya KSP
Moeldoko di Menteng, pada awal Agustus 2021.
2. Strategi mereka, Dalangnya Moeldoko, Wayangnya Yusril, dengan pemeran pembantu
para pemohon tersebut. Kita tahu, bahwa yang namanya kontrak profesional, pasti ada
rupiahnya. Itu wajar. Tapi kami minta agar Yusril mengakui saja. Jangan berkoar-koar demi
demokrasi. Wajar kalau kader Demokrat marah ketika Yusril katakan: upayanya membela Moeldoko adalah berjuang demi demokrasi. Kalau benar demi demokrasi, benarkan dulu AD ART Partainya. Itu baru masuk akal. Selain itu, Yusril tidak paham aturan atau belum baca
aturannya. Jika keberatan dengan AD ART, ajukan ke Mahkamah Partai, bukan ke Mahkamah Agung.
4. Kami juga memperhatikan instabilitas emosi pak Yusril. Ketika kader Demokrat katakan
bahwa kok aneh, pak Yusril sekarang menggugat AD ART, yang tahun lalu telah dijadikan dasar, untuk mengusung Anaknya menjadi Calon Bupati di Belitung Timur; lalu apa respons pak Yusril? Dia katakan, Pak SBY tidak akan bisa maju Nyapres 2004, kalau tanpa dukungan PBB. Sungguh Pembodohan Publik. Sangat tidak intelek. Perlu diragukan intelektualitasnya. Tanpa PBB, Pak SBY dengan dukungan Demokrat tetap bisa maju Nyapres. Karena baik dilihat dari perolehan suara maupun kursi, sudah memenuhi syarat untuk Nyapres. Tapi bukan itu persoalannya. Kami mempersoalkan intelektualitas dan respons Yusril. Kurang cerdas dan terlalu emosional.
5. Karena itu, kami juga bertanya, lagi-lagi soal kemampuan intelijen KSP Moeldoko. Begini
rekan-rekan wartawan; seperti yang kami sampaikan sebelumnya, bahwa seminggu
sebelum putusan dari Kemenkumham, ada pertemuan antara Tim DPP Partai Demokrat
dengan Tim Yusril. Saat itu penawarannya, benar 100 milyar. Ada buktinya. Ada tulisan
tangannya. Kami tentu saja menolak halus karena melampaui batas kepantasan, seolah-
olah hukum bisa diperjualbelikan. Bayangkan, kami yang berada di pihak yang benar saja
dimintai tarif 100 milyar.
6. Faktanya, seminggu kemudian, tanpa Yusril, kami memang benar menang. Pengajuan KSP
Moeldoko ditolak oleh Pemerintah. Sekarang, kami tidak bisa membayangkan, berapa KSP
Moeldoko harus membayar Yusril pada posisi KSP Moeldoko yang salah dan kalah.
7. Sebagai latar belakang penunjukkan Yusril ini, Tim KSP Moeldoko terbelah tiga. Dokter
hewan Johny Alen dan Nazarudin menghendaki Saudara Yosef Badeoda sebagai
pengacaranya. Marzuki Ali menghendaki Rusdiansyah. Tapi KSP Moeldoko menghendaki
dan akhirnya memutuskan Yusril sebagai Pengacaranya. Awalnya, Tim KSP Moeldoko
mengatur pertemuan rahasia di kawasan Ampera, di Jakarta Selatan, dengan orang yang
dipercaya bisa mengatur-atur hukum. Tapi rencana rahasia ini bubar karena Rusdiansyah
diduga membocorkan pertemuan ini kepada pihak lain. KSP Moeldoko marah besar
mengetahui hal ini. Nah, apakah intelijen KSP Moeldoko tidak bekerja, untuk mengetahui
bahwa setelah beliau diporotin sekian milyar untuk KLB yang gagal, bukankah kali ini
terbuka lebar lagi, untuk KSP Moeldoko diporotin milyaran rupiah dalam proses hukum
yang prematur, cacat logika, cacat yuridis, dan cacat etika.
8. Saat ini, semua kembali ke KSP Moeldoko. Beliau punya dua pilihan. Pertama,
menghentikan semua ambisinya untuk mengambilalih Partai Demokrat. Mengakui
kesalahannya. Meminta maaf kepada seluruh kader Partai Demokrat. Kami yakin, masih
ada ruang perbaikan bagi siapapun manusia di muka bumi ini yang telah berbuat khilaf atau salah. Bukankah saat ini Tim KSP Moeldoko pun sudah cerai-berai. Max Sopacua mundur
teratur. Cornel Simbolon mundur. Nazarudin pun sebagai salah satu investor keluar dari
koalisi. Mereka marah karena diduga ulah Rusdiansyah yang memalsukan tanda tangan
Kader Partai Demokrat, untuk menggugat Ketum AHY. Kader tersebut sekarang sudah
melaporkan Rusdiansyah ke Polisi pada tanggal 18 April 2021. Kami meminta agar pihak
Polda Metro Jaya memprosesnya segera. Posisi Nazarudin digantikan oleh Muhamad
Azhari, mantan kader yang sudah menjadi anggota partai lain. Keuangan tim pun sudah
seret. Karena argometer jalan terus, tapi hasil tak kunjung tiba. Bahkan KSP Moeldoko
sudah tidak mempercayai tim Marzuki Alie, dan menggunakan orang-orang terdekatnya di
KSP, inisal ES.
9. Pilihan kedua, KSP Moeldoko melanjutkan ambisinya dan siap-siap kehilangan, bukan
saja uangnya, tetapi juga nama baik dan kehormatannya. Bukan saja kehormatan pribadi,
tetapi juga kehormatan keluarganya. Kami yakin, insyaallah, bersama Tuhan dan dukungan
rakyat Indonesia, kami dapat memenangkan proses hukum ini.


Akhirnya, kami mengingatkan kepada KSP Moeldoko, tempuhlah cara-cara yang
demokratis dan beradab. Jika memang ada ambisi jadi Presiden, dirikanlah Partai sendiri.
Sudah ada contohnya Jenderal mendirikan Partai. Jenderal Edi Sudrajat mendirikan PKPI,
Jenderal SBY mendirikan Demokrat. Jenderal Wiranto mendirikan Hanura, dan Letjen Prabowo
mendirikan Gerindra. Itulah sejatinya Jenderal, mendayagunakan kemampuan dan sumber daya yang dimiliki untuk tegak berdiri di atas kaki sendiri. Untuk itu, kepada KSP Moeldoko, jika benar mengaku Jenderal, dirikanlah Partai sendiri. Jangan mengganggu Partai orang lain.
Kepada seluruh rakyat Indonesia, Para tokoh nasional, akademisi, LSM, dan seluruh elemen
masyarakat; atas nama Pimpinan, Pengurus, Kader dan Simpatisan Partai Demokrat, kami
mengucapkan terima kasih atas seluruh bantuan, perhatian dan dukungannya kepada kami dalam upaya menyelamatkan demokrasi dan demokrat dari para begal politik.
Demikian penjelasan kami.
Herzaky Mahendra Putra
Kepala Badan Komunikasi Strategis
DPP Partai Demokrat.

Share

5 thoughts on ““Demokrat berkoalisi dengan Rakyat VS Moeldoko berkoalisi dengan Yusril”

  1. ———————Her words weren’t her own though. Khristi had two wireless headphones in her ears. Anything dictated into right ear was the action she was to perform; and anything in her left ear was what she was to say. She had been trained in the use of them over the last few days and she even enjoyed being used as a puppet. Khristi had worked with me before this, well we had worked together. She was often a fluffer and/or 3rd or 4th girls in some movies I assisted on. She was overlooked for starring parts but I thought she had a really good look. She looked clean; tattoo-less,…
    https://reggad24561.weebly.com

    He was not hard because the vibrator wasn’t turned on yet but oh the horrors he was about to face was going to be unbearable. He decided to put on a jock strap and on top of that, a boxer briefs to really hide his humiliating endeavour. Surprisingly Ben texted him earlier that morning to go to school without giving him a ride which was a relief, yesterday was fortunate cause nobody saw them leave the car together. Rico got out of his car and was greeted by his friends namely Jake and Casey. Both of them are in the basketball team and they are as straight as a ruler. Jake is a playful guy…
    https://eremology1674433.weebly.com

    ***I am a 38 year old woman who was raised on a farm in the deep south. Ever since I saw one of our horses fucking a mare, I have fantasized about a horse fucking me. I am married and my husband has no idea of my cravings for a horse cock. I love to masturbate and do several times a week. At night when my husband is fucking me, I let my mind wonder to my secret fantasy, me being fucked by a huge horses’ cock.We live in a big city and there was no way we could have a horse. I love to ride horses and finally talked John, my husband into finding a stable where we could…
    https://aurilau5590823.weebly.com

  2. She stood in front of the looking glass naked, her blonde hair still very damp and her skin slightly moist from her morning shower. Sonia placed her hands over her D-cup breasts and squeezed. She then ran her hands down her stomach, her fingers lightly touched her neatly trimmed pussy. She turned around and admired her tight teen ass.I look goooood, Sonia thought. She quickly grabbed her pink panties and slowly put them on. She watched her hips sway as she pulled her panties up. She then grabbed her matching bra and put it on.This was her morning ritual. Every morning Sonia admired her…
    https://zetanchamp7704819.weebly.com

    I knew that I needed to feel my lover’s hands, tongue, lips and cock in me. He started kissing and licking my tits, sliding his tongue lower and lower over my body. I began to shiver, my body reacting to his hot tongue. He lifted my skirt to reveal my wet pussy glistening with my juices that had started to flow. His finger found my clit and he started to rub it in circles, his tongue followed, flicking it back and forth. I raised my legs up on the counter, opening my cunt wide to him, feeling his hot breath on my pussy lips and knowing that his tongue would soon be licking my hot slit with…
    https://incubus4552097.weebly.com

    Read it if you like – most people here thought I´d done a good job with that ;-). Best way to find it: Theme index “Cheating”, sort by submission date. It´s also in the top list of the last 30 days. It won´t be necessary to understand this story, but I think it´ll give you a good time. Acutally, I´m thinking about publishing some of my stories – in my native language, german – so tell me what you think of that. But now,enough talk, the action awaits you …TWO BITCHES IN MY LIFEFor those who don´t know me: I´m Andrew, 34 years old and an average guy – or so I thought. The last months…
    https://hedonist1082949.weebly.com

Tinggalkan Balasan ke reggad24561 Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *